Prinsip kata ulang

Dalam menentukan kata ulang kita harus menentukan kata dasar, sebagai patokan. Kiat bertitik tolak dari prinsip yang dikemukakan Drs.M.Ramlan dalam bukunya” Ilmu Bahasa Indonesia Morfologi”, Jogja,Indonesia, 1967 , hal 23 - 24  .

a.Perulangan tidak mengubah kelas kata (jenis kata). Dengan ini dapat ditentukan bahwa bentuk kata dasar dari kat ulang kelas kata kerja adalahkata kerja dan seterusnya. Misalnya:
a.1. Menari –nari = kata kerja bentuk dasarnya ialah menari = kata kerja
a.2. Tanam –tanaman = kata benda , bentuk dasarnya tanaman = kata benda.

Kalau kita terima prinsip pertama , maka pendapat istilah ini sudah tidak dapat diterima lagi kerena tidak sesuai.
Menari – nari               =  kata kerja
Tari                              =  kata benda
Tanam –tanaman         =  kata benda
Tanam                         =    kata kerja

Hal itu mungkin disebabkan pengertian yang kurang jelas antara bentuk dasar dengan kata denagan kata dasar.

Catatan : Bentuk dasar ialah suatu bentuk menjadi dasar, pembentukan kata yamg lebih basar, contoh :
Keberhasilan , bentuk dsarnya berhasil
Berkeprimanusiaan  , bentuk dasarnya prikemanusiaan
Ketergantungan  , kata dasarnya tergantung
Menarik   ,kata dasarnya tarik
Kesuburan , kata dasarnya subur

Dari contoh di atas dapat disimpulkan bahwa bentuk dasar boleh bentuk kompleks dan boleh bentuk tunggal. Kata dasar adalah bentuk yang paling kecil yang menjadi dasr pembentukan katayang lebih besar, contoh :
Keberhasilan , kata dasarnya berhasil
Perikemanusiaan , kata  dasarnya manusia
Menarik , kat dasarnya tarik
Kesuburan , kata dasarnya subur

b. Bentuk dasra selalu berubah bentuknya dan terdapat dalam penggunaan bahasa. Artinya bentuk dasar itu mempunyai arti dalam pemakain bahasa sehari –hari , walaupun berdiri sendiri. Misalnya:
mengata –ngatakan :   bentuk dasar mengatakan , sebab ngata , atau ngatakan tidak bisa dalam penggunaan sehari –hari.

c.  Ada hubungan arti antara bentuk dasar (bentuk yang diulang) dengan bentuk perulangan (sesudah di ulang), misalnya:
Tanam –tanaman berarti banyak tanaman.
Mobil –mobilan berarti menyerupai mobil.
Kemerah –merahan berarti merah

Dengan demikian dapat kita simpulkan kan hati –hati bukan kata ulang, sebab tidak ada hubungan kata hati dengan hati –hati. Damiakian pula dengan alunalun dan tiba-tiba.
Incoming search term: